Kudus Group Agen Bola Rekomendasi adalah Bandar Agen Judi Bola SBOBET, Dapatkan Berita dan Informasi Update Prediksi Bola Akurat dan Promo Menarik Yang Hanya Bisa Anda Dapatkan di www.KudusGroup.com dan Berita.KudusGroup.com

Header Ads

WWW.KUDUSGROUP.COM dan BERITA.KUDUSGROUP.COM Kudus Group agen bola rekomendasi adalah bandar agen judi bola sbobet, memberikan prediksi bola akurat dan cerita esek esek

Belajar Bawa Motor

Sepeda motor bekas pun akhirnya dibelikan kepada kakakku Adi. Maksudnya, agar Kak Adi boleh memboncengku ke sekolah, kemudian dia pun meneruskan ke sekolahnya di STM. Bila pulang sekolah, aku menunggunya, kami pun kembali berboncengan pulang kembali ke rumah. Dengan uang 10 ribu, kami boleh sekolah berdua dengan aman. Selama ini, bapak kami harus mengeluarkan uang sebesar 30 ribu per hari buat kami berdua.

Kak Adi duduk dibangku STM kelas 3 dan aku masih kelas 1 SMP. Jalan menuju jalan besar, sedikit berlubang dan dikuatkan dengan batu-batu kerikil. Mulanya, aku sangat takut dengan lubang lubang itu, membuat aku harus memeluk kuat Kak Adi di boncengan.

Sebulan setelah itu, keadaan biasa-biasa saja. Tapi lama-lama aku merasa sangat nyaman dan enak, ketika jalan berlubang itu kami lalui. Sepanjang 2 Km, tetekku yang mulai membengkak tergesek-gesek di punggung kakakku. Sampai akhirnya Kak adi sendiri yang berkata:

Tuty

” Tuty, kakak senang sekali kalo kamu peluk erat dari belakang.”
“Tapi jangan bilang siapa-siapa ya. payudaramu enak mengelus-elus punggung kakak,” katanya.

Aku tersenyum. Ternyata buka aku saja yang merasakan enaknya. Kak Adi juga.

“Aku juga,” kataku polos. Dan kami pun tersenyum berdua.

Pulang sekolah, ada sisa jajan, dan kami duduk di warung di sebuah ketingian, hingakami bisa menyaksikan keindahan pohon-pohon sait yang baru ditanami, hijau bergelombang di tanah yang berlembah dan berbukit. Kami duduk di bawah pohon rindang, memesan dua gelas es dawet dingin.

“Tut… kata orang, ciuman itu enak. Kami mau kalau Kakak cium?” Kak Adi berkata seperti kepada dirinya sendiri.

Sepertinya dia ragu mengucapkan kata-katanya. Aku tertunduk malu. Padahal aku juga ingin dicium. Di kelas, kawan-kawanku mengaku sudah punya pacar dan sudah pernah berciuman. Dalam umurku yang 13 tahun, aku sudah haid dan selalu membayangkan Kak Adi mencium dan memelukku.

“Kok kamu enggak menjawab,” Kak Adi mengusik lamunanku.

Aku hanya tersenyum dan tertunduk malu. Setelah melihat keadaan aman di balik pohon besar tempat kami duduk itu, tiba tiba Kak Adi mendekatiku dan memelukku serta mencium bibirku. Aku terkejut dan membiarkannya. Bibirku bagian bawah dia sedot-sedot sembari tangannya mengelus payudaraku dari luar. Uuuhhh… aku melayang. Kami pun saling menatap, kemudian aku tertunduk malu dan tersenyum.

“Kapan-kapan lagi ya?” Kak Adi membisikiku.

Kami pun pulang karena takut terlambat di rumah. Sudah diberikan sepeda motor, malah terlambat.
Kami makan bedua, lalu Kak Adi mau ke ladang memindahkan lembu yang biasanya terikat di ladang. Dia hanya mengenakan celana pendek. Ibu kami asyik dengan jualannya pada warung di depan rumah kami. Dia menjual gado-gado dan pecel serta ayah berada di sawah, karena sebentar lagi musim tanam padi.

“Mak, aku boleh ikut Kak Adi memindahkan lembu ya. Kasihan setiap hari Kak Adi memindahkan sendiri lembu-lembu itu,” kataku.

Ibuku tersenyum.

“Kalau semua kerjaan di rumah sudah selesai, ya sana ikut Kak Adi mu,” kata ibuku.

AKu pun ikut dengan Kak Adi. Kami berjalan cepat-cepat. Lembu-lembu kami pindahkan bersama ke tempat yang agak teduh dan rumput yang segar. Tiga ekor lembu yang setiap pagi dibawa oleh ayah ke ladang, siang dan sore Kak Adi yang memindahkannya dan mebawanya pulang ke kandang.

Usai memindahkan lembu-lembu itu, kami duduk di bwah pohon manga yang subur dan lebat. Sunyi sekali saat itu. Kak Adia mengajakku ke rumput bambu yag lebat. Ada beberapa rumpun babmu besar di ladang kami yang luas. Sepi dan sunyi. Kak Adi memelukku dan bibir kami berpautan. Lidah Kak Adik bermain-main di dalam rongga mulutku. Tangannya mengelus-elus tetekku.

“Kamu lepas BH mu ya Tut. Kakak kau isep tetekmu. Boleh ya…?” Aku menurut saja.

Kulepas BH ku dan kukantongi di celanaku. Baju kaos oblongku disingkap ke atas dan mulutnya mulai mengisapi pentil tetekku yang mungil. Aku senang sekali. Kak Adi memelukku kuat dan erat, aku membalasnya juga dengan pelukanku. Semakin kuat Kak Adi memelukku, aku juga semakin kuat membelasnya. Sebelah tangannya mengelus-elus pantatku dan memekku begitu rapat dengan burungnya, walau kami sama-sama masih memakai celana. agen bola sbobet Akhirnya Kak Adi melepaskan ciumannya dan meregangkan pelukannya.

Kami kembali ke pohon mangaa yang rindang mengamati lembu kami asyik memamah rumput segar. Tak lama kami meliohat ayah mendekati kami. Untung saja, kami sudah berada di bawah pohon mangga. Ayah tersenyum melihat kami duduk berdua, dan aku sedang membaca buku yang kubawa dari rumah. Ayah kami mengira aku sedang diajari oleh Kak Adi.

“Nih… aku bawakan sebuah pepaya untuk kelian. Aku pulang duluan, mau ke rumah Pakde mu. Abangmu mau menikah, jadi aku dan ibumu akan ke sana. Nanti malam baru pulang,” kata ayah sembari menyerahkan sebuah pepaya.

Kami senang sekali. Begitu ayah menjauh, Kak Adi membisikiku.

“Tut… aku masih mau lho… Kamu cebok dulu ke irigasi. Cuci yang bersih tempemu,” bisiknya.
“Mau diapai tempeku?”
“Sudah sana, nanti kamu tau sendiri.” Aku pun segera ke irigasi berair jernih itu dan mencuci tempeku.

Jaraknya hanya 20 meter dari tempat duduk kami.

Kembali Kak Adi membawaku ke rumpu bambu yang lebat dan kami masuk ke sela-sela antara tiga rumpun. Di bwah bambu itu bersih sekali. Aku ditidurkan Kak Adi di tanah yang keras beralaskan daun pisang kering. Kedua kakiku dikankangkan dan Kak Adi berada di antara kedua kakiku. Dia mulai menunduk dan menjilati tempeku.

“Kak… jijik, kak. Tempuku kok dijilati?”
“Kan sudah dicucui bersih tadi?”
“Sudah tapi….”
“Sudah diam saja. Pasti kamu nanti ketagihan.”

Aku membiarkan Kak Adia menjilati tempeku dan benar saja, terasa nikmat sekali. Aku menggelinjang-gelinjang dan kuelus rambut Kak Adi. Sampai akhirnya aku menjepit kepala Kak Adi dengan kedua kakiku dengan kuat dan aku mengerang.

“Kak… AKu mau pipis…” akuterus menjepit kepala Kak Adi dengan kedua kakiku dengan kuat sekali dan
kemudian aku lemas setelah aku berada tinggi di atas awang-awang.

Saat aku lemas, Kak Adi melapas jilatannya di Tempeku, kemudian dia menciumi bibirku, tetekku dan memelukku kuat sekali, kemudian dia pun melemas

Setiap ada kesempatan, aku dan KakAdi selalu saja menyempatkan diri untuk melakukan berbagai hal. Mulai dari berciuman, Kak Adia menjilati Tempeku dan aku mengisap burungnya serta banyak hal lagi.

Di ladang, aku diajari oleh Kak Adi membawa sepeda motor. Ayah dan ibuku senang sekali, melihat kekompakan kami berdua. Kak Adi aternyata sangat menyayangiku. Mereka tak tahu apa sebabnya. Pokoknya mereka senang, melihat Kak Adia mengajariku naik sepeda motor. Hari pertama biasa saja. Hari kedua juga biasa saja. Hari ketiga juga dan beberapa hari kemudian aku semakin mahir membawa sepeda motor bebek itu.

Kak adi meminta agar aku membawa sepeda motor ke rumpun bambu. Tangannya terus mengelur tempe ku dari luar. Aku mengelinjang. Bahkan tempeku menjadi basah, karena elusannya itu. Sepeda motorpun kami starndart kan di bawah rumpun bambu sembari mengawasi lembu kami memakan rumut.

“Selama ini, burung Kak Adi kan sudah laga dengan tempe-mu Tut? Bagaimana kalau burung Kak Adi dimasukin ke dalam lubang tempe-mu….” Kak Adi membisiku. Aku tersenyum.
“Terserah Kak Adi saja…”
“Tapi katanya sedikit sakit. Hanya sebentar kok. Kalau sudah itu, lantas jadi enak?”
“Terserah Kak Adi saja.”

Aku pun dibawa ke tempat biasa kami, yakni di antara tiga rumpun bambu yang lebat dan di bwahnya bersih sekali. Malah (pasti) Kak adi sudah menyiapkan sebuah plasti untuk tempat tidur. Aku terlentang. Kulepas celana dalamku dan Kak Adi meliorotkan celananya sampai ke dengkul. Kulihat Burung Kak Adi begitu keras dan berdiri megacung. MUlanya dia menjilati tempe-ku dengan rakusnya, sampau aki merasakan melayang-layang. Kemudian dia mendekatkan ujung burungnya ke tempe-ku. Sebelah tangan kirinya mengarahkan burungnya ke tempe-ku dan agen judi sbobet sebelah lagi mendekapku. Perlahan ujung burung Kak Adi menyeruak lubang tempe-ku. Aku menggigit bibirku, karean terasa sakit.

“Sakit Kaaakkk…” Tekanan burungnya terhenti, justru bibirnya dan lidahnya bermain di mulutku.

Kemudian dia menekan kembali dengan terus sampai aku hambpir saja menjerit karean menahan sakit dan perih. Air mataku meleleh menahankan rasa sakit itu. Kak Adi pun membelai kepalaku dan mencium pipiku denganlembut. Sebentar lagi tak sakit lagi, katanya. Setelah tetekku diisapinya, kembali dia menerik burungnya dan kembali menusuknya, menarik perlahan dan menusuk perlahan dan seterusnya. Aku sudah mampu merasakan perubahan dari sakit dan mulai nikmat, sampai akhirnya, aku merasakan ada lendir hangat memenughi ruang tempe-ku.

Cepat aku disuruhnya mencuci tempeku ke irigasi. Aku melihat ada darah di air jernih itu. Aku pun menyurun strategi, kalau ditanyai kenapa jalanku seperti tidak normal. Benar saja, ibu bertanya seperti apa yang kubayangkan. Aku mengatakan, aku datang bulan (haid) dan terasa sangat sakit. Ibu tersenyum. Dia memberikan jamu agar rasa sakitnya hilang dan darah lancar keluar. Aku meminumnya, Tapi ras nyeri masih juga ada. Besoknya aku tidak sekolah. Aku kesepian, Kak Adi tak ada bersamaku. Menunggu jam 13.30 rasanya seperti mau mati. Akhirnya yang kutungu datang juga. Dengan pucat dia bertanya.
“Gak apa-apa Kak.” Aku kembali ikut ke ladang memindahkanlembu.

Bahkan aku diminta membawa sepeda motor dan Kak Adi duduk di belakang. Dengan jani di hadapan ayah dan ibu, aku tak boleh membawa sepeda motor di jalan Rasa karena belum punya lisensi untuk itu. Aku setuju. Ayah dan ibuku tersenuk gembira dengan peraturan yang dibuat oleh Kak Adi.

Setelah seminggu tak ada lagi rasa sakit di tempe-ku. Setelah memindahkan lembu, kami ke dekat rumpun bambu. Kak Adi melapas celana dalamku. Dia juga melorotkan celananya. Di atas sepeda motor yang berhenti kami dduk berhadap-hadapan. Kak Adia mengangkat tubuhku ke atas kedua pahanya. Perlahan burungnya memasuki lubang tempe-ku.

Kami berpelukan, berciuman. Tangan Kak Adi meremas halus tetekku dan menciumi bibirku, sampai akhirnya kami sama-sama berada pada kenikmatan kami beruda. Sperma Kak Adi memenuhi lubang tempe-ku dan aku juga lemas. Nikmat sekali. Dan tiga harui kemudian aku haid. Aku melapor lagi pada ibu. Kata ibu, kalau masih remaja tingting, haidnyabelum teratur.

Kerig haidku. Aku minta lagi akan agar Kak Adi memasukkan burungnya ke lubang tempeku. Kak Adi memasang sarung pada burungnya. Katanya biar tidak hamil. Aku setuju saja.

Di atas sepeda motor dengan alasan belahar naik s3epeda motor, di bawah pohon rumpun bambu, di rumah, di kamar mandi, bahkan saat kami pulang sekolah, aku merasa sangat bernafsu. Di atas sepeda motor aku bisiki pada Kak Adi.

“Kak… aku mau burung Kak Adi dimasukin sekarang…”

Cepat Kak Adia membelokkan sepeda motor ke sela-sela sawit. Cepat dia mengambil sarung burungnya yang terbuat dari karet itu. Saat itu aku sudah melepas celana dalamku dan memaskkannya ke dalam tasku. Kak Adi duduk di tanah dan aku langsung menaiki tubuhnya, menangkap burungnya, kemudian mengarahkannya ke dalam lubang tempe-ku. Tak lama, kemudian kami berdiri dan berbenah dengan cepat, sepeda motor pun kami naiki dan pulang k rumah.

Selepas makan, Ibu tidak membuka warungnya, karean ikut bertanam pagi di sawah. Kak Adi berbisik padaku.

“Kita ke kamarku yok… cepatan..” Aku tersenyum. Padahal baru saja kami melakukannya, tapi aku tau, kalau Kak Adi memnginginkannya.

Kami bertelanjang bulat di atas tempat tidur Kak Adi, kami melakukan persetubuhan dengan bebas dan buas sekali Kak Adi menyetubuhiku. Aku sangat puas dan puas. Kalau aku haid, dan Kak Adi menginginkannya, dia minta burungnya aku jilati dan kulum, sampai akhirnya spermanya lepas dalam mulutku.

Tapi ketika aku sakit gigi dan tak mampu mengulum burungnya, KakAdia memasukkannya dari duburku. Aku merasa sakit sekali. Kedua kali juga terasa masih sakit. Mulai ketiga kalinya, aku merasa mulai nikmat. Mulut tempe-ku dan duburku semua sudah dimasuki burung Kak Adi. Aku memang mencintai Kak Adi. Aku malah tak rela, kalau Kak Adi nanti pacaran dengan perempuan lain dan harus menikah dengan perempuan lain.

Kami pun sepakat, kalau sudatu saat kami menikah, kami akan tetap melakukan hal yang sama secara sembunyi-sembunyi. Aku setuju.

PIN BBM (BLACKBERRY) : 7BBCF604
NO TEL               : +855 16 675386
WHATSAPP             : +855 16 675386
WECHAT               : kudusgroup
LINE                 : kudusgroup
EMAIL                : kudusgroup@gmail.com
YAHOO MESSENGER      : cs.djarumgrup

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.